Top Pick
Orderan Grabfood di Labuan Bajo meningkat ditengah pandemi Covid-19 Kota Labuan Bajo Lumpuh Dikepung Pendukung Edi-Weng Kemenparekraf Tekankan Pentingnya ITMP Berkelanjutan Labuan Bajo Peduli Covid, Majelis Jemaat Di TTU Bagikan Beras Gratis Kepada Keluarga Tidak Mampu Rusak Parah, Warga di Pulau Ini Minta Pemerintah Bangun Dermaga Baru Paket Sehati Sumbang Masker ke Puskesmas di Belu

Kemenparekraf Gelar Sosialisasi Kebijakan Protokol Kesehatan Kepada Pelaku Parekraf Mabar

(Tim Kemenparekraf bersama Dinas Pariwisata dan Budaya Manggarai Barat bersama pelaku Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Senin, 5/10/2020. Foto : Istimewa)

 

POSTNTT.COM | Labuan Bajo - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) menggelar sosialisasi kebijakan protokol kesehatan kepada sekitar 30-an pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif (Parekraf) Manggarai Barat (Mabar), Flores, NTT, di Sylvia Resort Komodo Labuan Bajo, Senin (5/10/20).

Kegiatan tersebut menurut perwakilan Direktur manajemen industri bagian analisis kebijakan Kemenparekraf, Dananjaya Axioma, bertujuan untuk memastikan setiap pelaku usaha di sektor Parekraf selalu menerapkan protokol kesehatan, demi terciptanya keamanan dan kenyamanan masyarakat atau wisatawan dalam berwisata kembali di Labuan Bajo, selama masa kenormalan baru. 

Selain itu, lanjut Dananjaya, kegiatan tersebut bertujuan untuk mendukung industri pariwisata di Indonesia, terutama di 5 daerah super prioritas, salah satunya Labuan Bajo.

Dananjaya menganalisis, bahwa di masa pandemik covid-19 ini, banyak negara, termasuk Indonesia yang menutup diri terhadap wisatawan manca negara untuk sementara waktu. Karena itu, menurut dia, dalam penantian kembali ke kondisi normal, pemerintah dan masyarakat perlu menyiapkan destinasi kota agar saat dibuka kembali, wisatawan bisa berkunjung kembali ke destinasi-destinasi di Labuan Bajo.

"Supaya Labuan Bajo itu menarik, maka kita harus bisa betul-betul ajarkan dan tanamkan para pelaku pariwisata ini bisa disiplin dan ketat dalam menjalankan protokol kesehatan", terangnya.

Senada, salah satu pemateri sosialisasi tersebut, Herbin Saragi, dari Kemenparekraf mengharapkan palaku usaha Parekraf di Mabar mampu menerapkan protokol kesehatan.

"Ditegaskan kepada pelaku industri pariwisata, pengusaha pariwisata atau pekerja pariwisata untuk menjalankan protokol kesehatan di lingkungan masing-masing agar yang namanya ekonomi dan kesehatan berjalan, sesuai tema new normal, yakni Hidup Berdampingan dengan Korona", ungkapnya.

Salah satu peserta kegiatan tersebut, Ketua Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) cabang Manggarai Barat, Sebastian Padang, merespon positif kegiatan sosialisasi tersebut.

"Kegiatan terkait sangat positif, dimana, semua stakeholder, khusunya stakeholder pariwisata, baik pemerintah, terus industri atau pelaku pariwisata, maupun para pengelolah destinasi harus mematuhi protokol kesehatan", jelasnya.

Selaku pelaku pariwisata, dia mengharapkan agar para pelaku Parekraf, juga masyarakat konsisten menerapkan protokol kesehatan. Sebab, menurutnya wisatawan akan menilai, destinasi mana yang sudah siap menerapkan clean, health, dan safety, juga kelestarian alam.

"Bila mana kesiapan kita, masyarakat, pemerintah, atau semua stake holder tidak menjalani ini, nanti destinasi kita tidak akan dikunjungi oleh wisatawan domestik dan manca negara", pungkasnya. (Edison Risal)

 

 

Baca Juga